13+ Masjid Peninggalan Kerajaan Islam di Indonesia

Masjid Peninggalan Kerajaan Islam – Interaksi agama Islam dan Nusantara sudah terjalin sejak lama. Pernah puia berdiri berbagai kerajaan di Nusantara, seperti Kerajaan Samudera Pasai, Kerajaan Mataram, Kerajaan Demak, Kerajaan Cirebon dan masih banyak lagi.

Dari beberapa Kerajaan Islam meninggalkan beberapa bangunan bersejarah, seperti Keraton, Pesantren dan Masjid. Sebagai pusat dari kajian keislaman, Masjid menjadi sesuatu yang sangat penting bagi kerajaan Islam.

Beberapa Masjid Peninggalan Kerajaan Islam masih kokoh berdiri di berbagai daerah. Ada yang pernah dihancurkan penjajah, kemudian dibangun kembali. Dan ada pula yang tetap megah berdiri walau diterjang bencana alam.

masjid peninggalan kerajaan islam
Sumber : pixabay.com

Masjid Peninggalan Kerajaan Islam

Dibawah ini ulasan lengkap mengenai Masjid peninggalan kerajaan Islam yang masih megah berdiri di Indonesia.

Masjid Agung Demak

masjid demak masjid peninggalan kerajaan islam
Sumber : www.islamfuture.net

Masjid dibangun pada tahun 1466 oleh raja pertama dari Kesultanana Demak, bersama para Wali Songo. Kemudian pembangunan masjid ini selesai pada tahun 1479.

Bangunan utama masjid ini ditopang oleh empat tiang utama yang diberi nama saka guru. Menariknya, salah satu tiang terbuat dari sepihan kayu yang dinamakan saka latal.

Sedangkan di samping masjid terdapat Museuym Masjid Agung Demak. Di dalam museum terdapat berbagai koleksi unik masjid yang bersejarah. Contohnya sepeti Beduk dan Kentongan yang dulunya dibuat oleh Para Wali Songo.

Ada juga peninggalan dari Sunan Bonang berupa kitab tafsi Al-Qur’an Jus 15-30 yang ditulis tangan oleh Beliau. Selain itu, peninggalan dari Sunan Kalijaga Beruapa sepotong kayu. Dan masih banyak lainnya.

Masjid Sultan Ternate

Masjid Sultan Ternate masjid peninggalan kerajaan islam
Sumber : www.indonesiakaya.com

Masjid ini dibangun pada masa kepemimpinan Sultan Zainal Abidin. Namun, ada pendapat yang mengatakan pendirian masjid ini sekitar awal abad ke-17. Bahkan sampai saat ini belum diketahui angka pasti mengenai waktu tepat berdirinya Masjid Sultan Ternate.

Kemegahan masjid ini menjadi simbol keberadaaan kerajaan islam di wilayah timur nusantara. Kerajaan ternate menetapkan Islam sebagai agama resmi kerajaan, tepatnya pada tahun 1486 Masehi. Selain itu, kerajaan juga memberlakukan hukum islam dan dibentuk lembaga yang sesuai dengan syariat islam. Serta kerajaan melibatkan para ulama dalam mengatur pemerintahannya.

Masjid Agung Banten

Masjid Agung Banten masjid peninggalan kerajaan islam
Sumber : id.wikipedia.org

Masjid Agung Banten dibangun pada tahun 1560 pada masa pemerintahan sultan pertama dari Kesultananan Banten, Sultan Maulana Hasaniddin. Arsitek masjid ini bernama Tjek Ban Tjut, seorang arsitek dari Cina.

Pada bagian atap bangunan Masjid Agung Banten menyerupai pagoda khas Cina. Sedangkan Untuk menara masjid memiliki tinggi 24 meter yang dibnagun oleh Hendrik Lucasz Cardeel, arsitek dari belanda.

Menara Masjid Agung Banten terletak di sisi timur banyak dijadikan tempat wisata. Karena memang menara masjid ini yang di arsiteki oleh Cardeel begitu unik.

Selain itu, arsitek dari belanda itu juga membangun bangunan khusus di sisi selatan masjid. Dulunya tempat itu digunakan sebagai tempat musyawarah. Untuk di sisi utara dan selatan terdapat makam para Sultan Banten dan Keluarganya.

Masjid Raya Baiturrahman Aceh

Masjid Raya Baiturrahman masjid peninggalan kerajaan islam
Sumber : Youtube

Masjid kebanggaan masyarakat aceh ini dibangun pada 1612 oleh Sultan Iskandar Muda. Ada juga yang berpendapat bahwa masjid ini di bangun oleh sultan Alaidin Mahmusyah pada tahun 1292.

Masjid Peninggalan Kerajaan Islam ini pernah di hancurkan belanda pada tahun 1873. Akan tetapi pada tahun 1877 dibangaun kembali oleh belanda sendiri sebegai bentuk permintaan maaf.

Pembangunan ulang masjid dilakukan pada tahun 1879. Waktu pembangunan masjid ini kurang lebih memakan waktu 4 tahun, atau selesai dibangun pada tahun 1883.

Pada tahun 2004 ketika terjadi bencana Tsunami di aceh, masjid ini tetap megah berdiri. Masjid raya baiturrahman juga dijadikan tempat pengungsi saat itu.

Masjid Katangka

Masjid Katangka masjid peninggalan kerajaan islam
Sumber : artikel.masjidku.id

Menurut beberapa sumber, Masjid Katangka dibangun pada tahun 1603. Masjid ini merupakan Masjid Peninggalan Kerajaan Islam yaitu Kerajaan Gowa. Masjid ini menjadi salah satu masjid tertua di Provinsi Sulawesi Selatan.

Asal kata nama masjid ini juga unik. Kata Katangka dijadikan nama masjid ini dikarenakan bahan baku pembuatan masjid menggunakan pohon Katangka.

Masjid Raya Medan

Masjid Raya Medan masjid peninggalan kerajaan islam
Sumber : bujangmasjid.blogspot.co.id

Masjid Raya Medan dibangun pada tahun 1906, dikenal juga dengan nama Masjid Al-Mashun. Pada tahun 1909 masjid ini selesai dibangun oleh Sultan Ma’mun Al Rasyid perkasa alam.

Penampakan Masjid ini dibangun semegah mungkin oleh Sultan Ma’mun. Menurut beliau, masjid haruslah lebih megah dibandingkan dengan Istana Maimun, sebuah istana milik sultan.

Untuk membangun masjid ini, bahan banguanan dan rancangan masjid dimpor dari luar negeri. Baha masjid seperti marmer untuk dekorasi masjid di impor dari Italia dan Jerman. Kemudian kaca patri dari Cina dan lampu gantung dari Prancis.

Sedangkan untuk merancang masjid, sang Sultan menggunakan jasa arsitek dari Belanda. Tingdeman, perancang dari belanda ini merancang masjid ini dengan corak bangunan Maroko, Eropa, Melayu, dan Timur Tengah. Campuran corak tersebut membuat masjid ini begitu unik dan menarik.

Baca juga : 7 Unsur Kebudayaan Universal Menurut Koentjaraningrat dan Para Ahli

Masjid Raya Ganting Padang

Masjid Raya Ganting Padang masjid peninggalan kerajaan islam
Sumber : commons.wikimedia.org

Sejarah mencatat bahwa masjid ini dibangun pada tahun 1700 masehi. Masjid ini juga beberapa dipindahkan ke beberapa tempat. Kemudian pada akhirnya dibangun dan tidak dipindah lagi di daeerah Ganting, kota Padang, Sumatra Barat.

Yang menarik dari bentuk masjid ini adalah model atap masjid yang berbentuk delapan. Masjid ini pernah mengalami pengembangan yang dibantu belanda sebagai kompensasi digunakannya tanah wakaf oleh pemerintah belanda.

Belanda mengganti tanah yang dijadikan jalur transportasi pabrik semen Indarung ke Pelabuhan Telur bayur. Pada pembangunan masjid ini juga dibantu oleh para pekerja etnis cina.

Pada tahun 1833 daerah padang dilanda gempa dan Tsunami. Uniknya sama seperti Masjid Raya Baiturahman, Masjid Peninggalan Kerajaan Islam ini tetap kokoh berdiri sampai sekarang.

Ada juga fakta menarik mengenai masjid ini. Masjid megah ini pernah dijadikan tempat pengungsian pertama bung karno. Pada tahun 1942 saat Sebelum Beliau di kirim ke Bengkulu untuk diasingkan.

Masjid Istiqlal Jakarta

Masjid Istiqlal Jakarta masjid peninggalan kerajaan islam
Sumber : kubahindah.com

Salah satu kebanggaan bangsa indonesia yaitu Masjid Istiqlal merupakan Masjid terbesar di Asia Tenggara. Masjid Istiqlal dibangun ditempat bekas benteng Prins Frederik. Sebuah benteng yang dibangun oleh penjajah belanda pada tahun 1873.

Untuk pembangunan masjid ini diprakarsai oleh Bung Karno di tahun 1951. Artisek yang menangani pembangunan ialah Frederich Silaban. Lama pembangunan sekitar 17 tahun, dimulai 1961 dan selesai pembangunan pada tahun 1978.

Arti Nama masjid Istiqlal juga menarik. Istiqlal yang berasal dari bahasa arab yang memiliki arti merdeka.

Sampai saat ini masjid Istiqlal merupakan masjid yang dijadikan pusat dari berbagai perayaan keagamaan umat islam. Seperti Idul Fitri, Idul Adha, Maulid Nabi Muhammad, dan kegiatan tabligh akbar juga kerap diadakan di Masjid Istiqlal.

Masjid Termegah di Asia tenggara ini mampu menampung hingga 200 ribu jamaah. Bangunan masjid ini juga terdiri dari satu lantai dasar dan lima lantai di atasnya.

Masjid Agung Cirebon

Masjid Agung Cirebon masjid peninggalan kerajaan islam
Sumber : travelingyuk.com

Masjid Agung Cirebon juga biasa disebut dengan nama Masjid Agung Kasepuhan atau masjid Agung Sang Cipta Rasa. Selain itu, masjid ini dikenal juga dengan nama Masjid Sunan Gunung Jati. Masjid ini terletak berada di wilayah kompleks Keraton Kasepuhan Cirebon, Jawa Barat.

Sang pemakrasa dari pembangunan masjid ini adalah Sunan Gunung Jati. Sekaligus beliau yang mengarsitek masjid ini.

Untuk pembangunan masjid ini belum ada data yang pasti. Namun kurang lebih pembangunan masjid ini selesai pada tahun 1480. Tahun itu bertepatan dengan masa penyebaran agama islam oleh para Wali Songo.

Ada hal yang unik dari masjid ini yaitu masjid itu memilii sembilan pintu yang menuju ke satu ruangan utama. Kesembilan dari pintu tesebut melambangan dari jumlah para wali yaitu sembilan.

Masjid Menara Kudus

Masjid Menara Kudus masjid peninggalan kerajaan islam
Sumber : www.abouturban.com

Sama seperti masjid Agung Cirebon, Masjid Menara Kudus ini dibangun oleh salah satu Wali Songo yaitu Sunan Kudus. Pembangunan masjid ini dimulai pada tahun 1549 di kota kudus.

Batu pertama bangunan masjid ini istimewa yaitu batu yang berasal dari Baitul Maqdis, Palestina. Menariknya bentuk menara masjid ini mirip dengan bentuk candi. Hal ini menenjukkan terjadi pencampuran pengaruh kebudayaan agama hindu dan Budha pada bangunan Masjid.

Bukan berarti sang sunan mencampurkan agama islam dengan agama lain. Namun itu merupakan cara Sunan Kudu untuk menyampaiakan ajaran agama Islam kepada masyarakat Jawa. Hal tersebut agar para para penganut Hindu dan Budha pada masa itu mudah menerima kedatangan agama Islam.

Uniknya pada menaranya ialah dibangun tanpa menggunakan semen, hanya menggunakan tanah liat sebagai perekat bangunan.  Serta dihiasi dengan 32 piring biri yang bergambarkan lukisan menarik.

Masjid Sunan Ampel

Masjid Sunan Ampel masjid peninggalan kerajaan islam
Sumber : ksmtour.com

Masjid Peninggalan Kerajaan Islam ini dibangun oleh Sunan Ampel pada tahun 1421. Bersama kedua sahabatnya yakni Mbah Sholeh dan Mbah Sonhaji membangun Masjid Sunan Ampel ini.

Luas masjid ini kurang lebih sekita 2 km persegi. Selain itu, bangunannya memiliki 16 tiang kayu setinggi 17 meter dengan diameter 60 cm.

Tiang kayu tersebut utuh tanpa ada sambungannya. Bahkan samapi sekarang pun belum diketahui bagaimana Sunan Ampel dan kedua sahabatnya mendirikan tiang.

Tiap harinya masjid tersebut dipenuhi para peziarah yang mampir ke masjid setelah atau akan berziarah ke makan Sunan Ampel. Letak makan Sunan tepat dihalaman masjid. Selain makam Sunan Ampel ada juga makam pahlawan nasional yang bernama KH Mas Mansyur.

Masjid Kotagede Yogyakarta

Masjid Kotagede Yogyakarta masjid peninggalan kerajaan islam
Sumber : ennaytraveller.blogspot.co.id

Masjid Kotagede Yogyakarta merupakan masjid yang tua sekaligus memiliki sejara yang panjang di Yogyakarta. Pertama didirikan pada tahun 1640 oleh Sultan Agung, Raja kerajaan Mataram.

Proses pembangunan masjid ini melibatkan banyak pekerja, beberapa diantaranya ada pekerja yang beragam Hindu dan Budha. Dengan saling gotong royong mereka membantu membangun masjid ini. Terlihat juga arsitektur masjid ini juga mendapat pengaruh bangunan Hindu dan Budha.

Pada awal pembangunan, masjid ini hanya memiliki luas sekitar 100 meter persegi. Kemudian oleh Paku Buwono X diperluas bangunan masjid ini hingga mencapai 1.000 meter persegi.

Ada yang menarik dan unik dari masjid ini pada saat bulan ramadhan. Bila masjid dibanyak tempat sholat tarawih hanya samapi jam 9. Di Masjid Kotagede Yogyakarta pelaksaan sholat tarawih bisa sampai jam 12 malam.

Masjid Sultan Suriansyah

Masjid Sultan Suriansyah masjid peninggalan kerajaan islam
Sumber : albantanipro.blogspot.co.id

Masjid Sultan Suriansyah disebut juga dengan Masjid Kuin, sebuah masjid yang memiliki sejarah di Kota Banjarmasin. Pembangunan masjid ini dilakukan pada masa pemerintahan Sultan Suriansyah. Masjid ini menjadi masjid tertua di Kalimantan Selatan.

Menariknya masjid ini terletak di tepi sungai Kuin bagian kiri. Untuk arsitekturnya berbentuk tradsional Banjarmasin dengan konstruksi panggung dan beratap tumpang. Sedang di bagian mihrab Masjid atap dibuat terpisah dengan bangunan utama masjid.

Sekian ulasan mengenai Masjid Peninggalan Kerajaan Islam di Indonesia. Bila menurut penulis ada manfaatnya jangan lupa dibagikan. Terima kasih telah berkunjung dan membagikan artikel ini.

Baca juga : 4 Pengertian Tasawuf dalam Islam Menurut Tokoh Sufi Termasyhur

Satu pemikiran pada “13+ Masjid Peninggalan Kerajaan Islam di Indonesia”

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.